Simfoni No. 1 dalam C Minor, Op. 68

Simfoni No. 1 dalam C Minor, Op. 68 , karya orkestra oleh komposer Jerman Johannes Brahms yang, dengan lirik dan kesatuan tematiknya, secara luas dianggap sebagai salah satu simfoni terbesar dari tradisi Austro-Jerman. Hampir 20 tahun dalam pembuatan, komposisi tersebut ditayangkan pada tanggal 4 November 1876, di Karlsruhe, Jerman.

Komposer Prancis Claude Debussy.Kuis Karya Musik Terkenal: Fakta atau Fiksi? Debussy's La Mer adalah deskripsi musik tentang laut.

Awalnya seorang pianis, Brahms menjadi tertarik pada komposisi dan mulai mengerjakan simfoni pertamanya di awal tahun 1860-an. Pada saat dia menyelesaikan karyanya, pada September 1876, dia telah tinggal selama lebih dari satu dekade di Wina, di mana Beethoven telah menghasilkan banyak karya terbesarnya. Memang, sepanjang karirnya sebagai komposer, Brahms merasakan bayang-bayang Beethoven membayangi dirinya dan berharap untuk dipertimbangkan atas kemampuannya sendiri, tanpa dibandingkan dengan orang yang kemudian akan dianggap secara luas sebagai komposer terhebat dalam tradisi klasik Barat. . Meragukan kritikus musik Wina yang terkenal keras dan pendengarnya yang sama-sama beropini, yang menyembah Beethoven, Brahms merasa bahwa simfoni pertamanya akan memiliki peluang yang lebih baik untuk sukses di luar kota. Dia mengatur agar karya tersebut ditayangkan perdana di Karlsruhe.

Johannes Brahms.

Pertunjukan itu berjalan cukup baik, dengan satu-satunya kata yang mengecewakan datang dari Brahms sendiri, yang menggambarkan simfoni baru itu sebagai "panjang dan tidak terlalu ramah". Brahms kemudian menjadwalkan pertunjukan Wina, dan pada saat itulah kesejajaran Beethoven akhirnya muncul. Kritikus musik terkenal Austria Eduard Hanslick membandingkan gaya kedua master tersebut, yang menunjukkan bahwa Brahms sangat bergantung pada sisi serius Beethoven dengan mengorbankan apa yang disebutnya "sinar matahari yang menghangatkan hati." Lebih lanjut, dia bersikeras bahwa melodi string agung dari gerakan keempat sangat mirip dengan Ode to Joy dalam Simfoni Beethoven No. 9 di D Minor, Op. 125. Konduktor dan pianis Jerman Hans von B├╝low, seorang siswa dari virtuoso piano Hongaria dan komposer Franz Liszt, setuju dengan penilaian Hanslick dan dengan mudah menandai karya tersebut "Beethoven's Tenth."

Komentar komparatif seperti itu tidak bisa menyenangkan Brahms. Namun demikian, dia mungkin menemukan kepuasan dalam pujian tinggi yang akhirnya diberikan oleh pengulas. Hanslick, dengan semua keberatannya, memuji komposisi itu sebagai "salah satu karya sastra simfoni yang paling individual dan luar biasa." Dia menutup ulasannya dengan kata-kata yang antusias ini: "Simfoni baru Brahms adalah sesuatu yang mungkin dibanggakan oleh bangsa, sumber kesenangan mendalam yang tak ada habisnya dan studi yang bermanfaat." Penilaian itu masih berlaku. Dengan Symphony No 1 di C Minor , Brahms akhirnya mendapatkan tempat di samping Beethoven dalam jajaran komposer hebat.