Rezim

Rezim , sebuah institusi dengan batasan substantif dan geografis yang jelas, terikat oleh aturan eksplisit, dan disepakati oleh pemerintah.

Konsep rezim sering kali didahului dengan kata sifat spasial — internasional, nasional, atau perkotaan, misalnya — yang merujuk pada wilayah di mana ia memiliki yurisdiksi dan dapat digunakan untuk merujuk pada semua jenis kewenangan substantif yang dikendalikannya— pembangunan, lingkungan, tenaga kerja, perdagangan, dan sebagainya. Definisi yang lebih rinci mendokumentasikan sarana yang melaluinya lembaga terbentuk. Penekanannya adalah pada prinsip, norma, aturan, dan prosedur pengambilan keputusan di mana harapan para pelaku individu (biasanya pemerintah) bertemu dan dilembagakan.

Penggunaan konsep rezim sering kali melibatkan asosiasi dengan individu tertentu (misalnya, rezim Nicolae Ceaușescu di Rumania), ideologi (misalnya, rezim fasis), pendekatan (misalnya, rezim militer), atau proyek politik (misalnya, rezim neoliberal ). Dalam teori, istilah tersebut tidak perlu menyiratkan apa pun tentang pemerintahan tertentu yang terkait dengannya, dan sebagian besar ilmuwan sosial menggunakannya secara normatif dan netral. Namun, istilah tersebut dapat digunakan dalam konteks politik. Kata ini digunakan dalam bahasa sehari-hari oleh beberapa orang, seperti pejabat pemerintah, jurnalis media, dan pembuat kebijakan, saat merujuk pada pemerintah yang mereka yakini represif, tidak demokratis, atau tidak sah atau tidak sesuai dengan pandangan orang itu sendiri tentang dunia. Digunakan dalam konteks ini, konsep rezim mengkomunikasikan rasa ketidaksetujuan ideologis atau moral atau oposisi politik.Dengan demikian, perubahan rezim mengacu pada penggulingan pemerintah yang dianggap tidak sah oleh kekuatan eksternal dan penggantiannya dengan pemerintahan baru sesuai dengan gagasan atau kepentingan yang dipromosikan oleh kekuatan tersebut. Dalam kasus Perang Irak (2003–11), koalisi tentara nasional yang dipimpin AS mempelopori penggulingan rezim Ṣaddām Ḥussein dan mengawasi penggantinya oleh, pertama, pemerintah sementara yang dipimpin AS dan kemudian, kemudian, terpilih rezim.dipimpin pemerintahan sementara dan kemudian, rezim terpilih.dipimpin pemerintahan sementara dan kemudian, rezim terpilih.

Dua penggunaan lain dari konsep rezim telah diajukan, dan mereka menghapus penggunaan mengacu pada satu pemerintah nasional atau lainnya. Yang pertama menjelaskan lembaga supranasional, yang sering terlibat dalam regulasi satu atau lebih masalah. Contohnya termasuk Organisasi Perburuhan Internasional dan regulasi kondisi tenaga kerja dan Badan Lingkungan Eropa dan regulasi lingkungan. Ini memiliki seperangkat sumber daya yang berbeda — ekonomi, politik, dan sosial — untuk digunakan daripada yang dimiliki pemerintah nasional, dan aktivitas mereka dapat memberdayakan atau membatasi negara-bangsa individu. Alternatif kedua penggunaan konsep rezim adalah dalam mendeskripsikan pembentukan institusi untuk mengatur hubungan perkotaan.Norma dan aturan implisit dan eksplisit menginformasikan prosedur pengambilan keputusan di dalam dan di mana rezim perkotaan membuat penilaian atas jenis strategi yang akan dikejar, misalnya, menyeimbangkan kebutuhan kota untuk menjadi kompetitif secara ekonomi sementara, pada saat yang sama, memastikan warga menikmati kualitas hidup yang baik.