Neotraditionalism

Neotradisionalisme , dalam politik, kebangkitan dan pembenahan yang disengaja dari budaya, praktik, dan institusi lama untuk digunakan dalam konteks dan strategi politik baru.

Neotraditionalism memerlukan tingkat kontestasi atas budaya dan ingatan. Ini dapat berfungsi sebagai strategi legitimasi politik, dan digunakan dengan cara yang berbeda oleh elit dan orang biasa. Neotraditionalism dapat menjadi sangat menonjol dalam konteks perubahan sosial yang cepat atau ketika orang mempertanyakan sifat atau manfaat dari apa yang disajikan sebagai "perkembangan" atau "modern." Neotradisionalisme menyarankan bahwa bentuk suatu rezim, sifat hukum, cara di mana kesewenang-wenangan penguasa dapat diblokir, dan bentuk interaksi lain antara negara dan masyarakat harus mempertimbangkan atau beresonansi dengan definisi lokal tentang budaya otentik dan memori sejarah. .

Tradisi yang diperebutkan

Sebagai sebuah konsep, neotradisionalisme memutuskan hubungan dengan gagasan tentang esensi budaya yang mengakar atau penokohan tradisi antimodern yang statis. Pendekatan yang berfokus pada neotradisionalisme memperlakukan institusi, praktik, dan nilai yang tampaknya historis sebagai sumber daya yang dapat dibentuk, tunduk pada kontestasi sosial dan politik yang sedang berlangsung. Dalam hal ini, seseorang tidak dapat berbicara tentang "tradisi" yang tidak bermasalah secara politis, misalnya, partisipasi demokratis (misalnya, dewan desa panchayat di India dan demokrasi Pancasila di Indonesia) tetapi lebih pada upaya khusus untuk mengidentifikasi dan menyebarluaskan versi tertentu dan selalu dimodifikasi dari ingatan budaya dan institusi sebagai neotradisi.

Neotradisi melayani tujuan politik dan menjadi subjek kontestasi politik atas definisi memori historis dan budaya "otentik". Mereka dapat menjadi alat yang sangat berguna untuk konsolidasi identitas kelompok dalam keadaan perubahan sosial yang cepat dan membingungkan. Dengan demikian, sejarawan Inggris Eric Hobsbawm menggambarkan penemuan dan penyebaran neotradisi di sekitar pahlawan mitis Ossian, bagpipe, dan kilt dalam membangun identitas nasional Skotlandia yang baru pada abad ke-18 pada saat transformasi kelas yang cepat, urbanisasi, dan penurunan feodal. bentuk solidaritas sosial. Demikian pula, di Afrika bagian selatan, para sejarawan telah menunjukkan bagaimana migrasi besar-besaran pria ke tambang dan pabrik sekitar pergantian abad ke-20 memicu pemahaman baru tentang budaya "tradisional", yang menekankan subordinasi perempuan,kepala suku laki-laki tua yang kuat, dan hukum tanah adat yang kaku. Adat istiadat dan institusi neotradisional tersebut memungkinkan laki-laki yang tidak hadir untuk mempertahankan kendali atas sumber daya utama (terutama istri dan pertanian mereka). Neotradisionalisme juga telah digunakan sebagai alat legitimasi politik yang kuat dalam pengaturan pascakolonial, di mana elit otoriter, dari Mobutu Sese Seko di Zaire hingga Suharto di Indonesia, berusaha untuk membenarkan rezim otoriter partai tunggal sebagai "demokratis" karena aturan satu partai seharusnya dihidupkan kembali dan tradisi prakolonial yang diperbarui dari pengambilan keputusan konsensus inklusif di tingkat desa.Neotradisionalisme juga telah digunakan sebagai alat legitimasi politik yang kuat dalam pengaturan pascakolonial, di mana elit otoriter, dari Mobutu Sese Seko di Zaire hingga Suharto di Indonesia, berusaha untuk membenarkan rezim otoriter partai tunggal sebagai "demokratis" karena aturan satu partai seharusnya dihidupkan kembali dan tradisi prakolonial yang diperbarui dari pengambilan keputusan konsensus inklusif di tingkat desa.Neotradisionalisme juga telah digunakan sebagai alat legitimasi politik yang kuat dalam pengaturan pascakolonial, di mana elit otoriter, dari Mobutu Sese Seko di Zaire hingga Suharto di Indonesia, berusaha untuk membenarkan rezim otoriter partai tunggal sebagai "demokratis" karena aturan satu partai seharusnya dihidupkan kembali dan tradisi prakolonial yang diperbarui dari pengambilan keputusan konsensus inklusif di tingkat desa.

Analisis neotradisional tidak menyarankan bahwa kisah Ossian, kepala suku laki-laki tua yang kuat, atau demokrasi desa adalah rekayasa dan manipulasi instrumentalis sederhana dari budaya yang seluruhnya plastik dan dapat dibentuk. Alih-alih, ia menerima bahwa beberapa bentuk dari cerita, praktik, dan lembaga informal tersebut mewakili realitas etnografi dan sejarah, dan ia mengakui bahwa ada proses politik di mana aktor menyaring dan memilih elemen tertentu dari budaya yang diingat sebagai definisi sentral dan penting dari " tradisi ‚ÄĚpada saat tertentu.

Penggunaan politik neotraditionalism

Meskipun sering dimonopoli oleh elit pascakolonial tingkat negara sebagai legitimasi patina budaya, neotradisionalisme menurut definisi tidak perlu melayani otoritarianisme atau hanya beroperasi di tangan kelompok dominan. Dengan demikian, Bank Grameen yang sangat terkenal dan sistem kredit bergulir lainnya dapat dipahami sebagai pemindahan neotradisional dari praktik solidaritas dan kepercayaan antarkelompok yang berakar secara historis (yang memaksa peminjam untuk membayar kembali pinjaman sehingga kerabat atau tetangga dapat menerima kredit mereka) dalam bentuk baru, lebih keadaan modern. Demikian pula, pabrikan khusus skala kecil dan menengah di Jutlandia, Denmark, dan Emilia-Romagna, Italia, menerapkan kembali dan mengubah praktik kerja sama lama, beberapa berakar pada praktik agraria, untuk mencapai skala ekonomi dan daya saing internasional di akhir abad ke-20. Dalam kasus tersebut,aktor sosial di berbagai tingkatan, bukan elit negara, merumuskan kembali tradisi untuk tujuan baru, menyusun solusi kelembagaan baru yang menikmati manfaat dari keakraban sosial dan tertanam jelas dalam budaya lokal. Dengan demikian, analisis neotradisionalisme menuntut pemahaman tidak hanya tentang bagaimana budaya dan ingatan disusun ulang tetapi tentang siapa yang menyusun ulang itu, dengan penerapan tingkat kekuatan apa, dan dalam mengejar kepentingan apa.dan dalam mengejar kepentingan apa.dan dalam mengejar kepentingan apa.

Di era globalisasi perdagangan dan komunikasi yang cepat, serta standarisasi politik demokrasi liberal dan ekonomi pasar bebas, neotradisionalisme merupakan mode penting dari respons atau perlawanan lokalis terhadap dominasi eksternal atau homogenisasi budaya yang dirasakan. Dengan demikian, kaum nasionalis xenofobik dan fundamentalis religius menyebarkan kembali visi, nilai, praktik, dan mode organisasi sosial dari masa lalu yang konon lebih otentik dan tidak rusak sebagai sarana untuk mengkritik keterasingan dan "persatuan" yang terkait dengan tatanan kapitalis demokratik liberal yang dominan. Demikian pula, beberapa aktivis komunitarian, pendukung hak-hak adat, dan aktivis lingkungan membangkitkan pola historis holisme dan harmoni dengan alam sebagai alternatif neotradisional untuk dianggap tidak bertanggung jawab, materialisme, imperialisme,dan ketidakberlanjutan tatanan kapitalis demokratik liberal yang sama. Neotraditionalism menyediakan bahasa dan dasar untuk mobilisasi politik untuk berbagai bentuk kritik terhadap modernitas.